Kesaksian Ali Susanto

Kesaksian Ali Susanto

Group 3E | 9 Oktober 2016

Kesaksian Ali Susanto

Permisi host-host, saya mau kesaksian. Januari saya seperti punya kerinduan ingin membaca tapi saya baca PB, selama itu saya tdk pernah habis baca alkitab namun hati saya seperti ada kerinduan sampai habis, namun beberapa lama kemudian saya merasakan di belangkang telinga saya ada benjolan saya tdk pernah menghiraukan namun kelama lamaan benjolan itu membesar, saya sering merasakan pusing pindah pindah entar kanan entah kiri. 

Suatu ketika ketika saya doa pagi di rmh saya bersin mengeluarkan darah segar, saya tdk pernah kasih tau istri dan anak karena takut khawatir, tapi ketika saya lagi ngobrol bersama anak dan istri saya bersin lagi lagi mengeluarkan darah, merasakan khawatir.

Saya diajak kedokter saya tdk mau tapi ketika anak saya menyuruh ke dokter saya mau, namun saya berpikir apa cukup uang yg ada pada saya ini, lalu saya juga tdk tahu hrs ke dokter mana tapi Tuhan baik saya, istri berdoa minta Tuhan kasih tau dokternya.

Saya pergi seakan dituntun untuk Tuhan pilih dokternya kebenaran nama dokternya Petrus (ahli bedah). Saya daftar, begitu diperiksa dokternya katakan diajak curiga jangan jangan ini bukan kelenjar akhirnya saya dirujuk ke dokter THT di rmh sakit itu juga.

Lalu diperiksa dokter itu pun bilang ini seperti kanker, saya di rujuk lagi ke rmh sakit THT mesti di’biopsi’. Setelah selesai periksa, saya harus bayar, ternyata saya diberi gratis oleh 2 dokter tersebut dan bayar uang pendaftaran aja. Saya berterima kasih banget ama Tuhan Yesus.

Namun saya belum berani ke rmh sakit THT yg tunjuk. Hari sabtu itu di Gereja ada doa pagi, ternyata bpk gembala saya datang untuk bertanya ada apa, saya katakan tdk ada apa apa pk saya msh tdk kasih tau apa yg saya alami tapi ketika bpk gembala saya katakan diajak disuruh dampingin saya baru saya katakan.

Dari situ bpk gembala saya dampingin bersama Pic Edi Bless, begitu diperiksa saya positip kanker stadium 4b, disitu saya rasakan roh saya terangkat saya mengucap syukur terus sama Tuhan.

Saya lakukan pengobatan ini saya melangkah bersama istri dengan IMAN karena saya tdk punya uang yg hrs saya sediakan tapi Tuhan yg kita sembah menyediakan apa yg saya butuhkan. 

Didalam pengobatan ada satu yg Tuhan Yesus beri untuk saya, anak dan istri ketika itu saya di sinar yg ke 20 an saya tdk dapat makan dan minum, harus di bantu dengan sonde yg masuk ke mulut saya -/+ 16 cm, menjelang hari ke tiga saya merasakan panas di dada dan leher, saya tdk kuat saat itu saya panggil anak dan istri mendadak. Anak saya yg pimpin doa setelah -/+ 2 sonde yg saya gunakan itu keluar dgn sendirinya, istri dan anak takut saya mau di ajak ke rmh sakit lagi dan istri saya tlp dokter.  Dokter katakan pusing tdk bisa makasih dan minum, ternyata Tuhan baik saya dapat makan dan minum. Sampai akhirnya saya ikut gabung baca alkitab.

Ini kesaksian saya semoga menjadi berkat. Tuhan memberkati

admingba administrator

Leave a Reply