Gerakan Baca Alkitab

Jadikan Baca Alkitab Sebagai Gaya Hidup

BERAPA KALI BAIT SUCI DIBANGUN?

7 min read

Kuil Kedua (בֵּית־הַמִּקְדָּשׁ הַשֵּׁנִי, Beit HaMikdash HaSheni) adalah istilah yang digunakan untuk bait suci kudus Yahudi, yang berdiri di Bukit Bait Suci di Yerusalem, yang dibangun gubernur Zerubabel antara 516 SM dan 70 Masehi. Itu menggantikan Bait suci Salomo (Bait suci Pertama), yang dihancurkan oleh Kekaisaran Neo-Babilonia pada tahun 586 SM, ketika Yerusalem ditaklukkan dan sebagian dari populasi Kerajaan Yehuda dibawa ke pengasingan ke Babel. Bait suci Kedua pada awalnya merupakan struktur yang agak sederhana yang dibangun oleh sejumlah kelompok pengasingan Yahudi yang kembali ke Levant dari Babel, dibawah gubernur Zerubabel, yang ditunjuk oleh Achaemenid.  

Namun, pada masa pemerintahan Herodes Agung, Bait suci Kedua telah sepenuhnya diperbarui, dan struktur aslinya benar-benar dirombak menjadi bangunan-bangunan besar dan megah serta fasad (muka bangunan) yang lebih mudah dikenali. Sama seperti orang Babilonia menghancurkan Bait Suci Pertama, orang-orang Romawi menghancurkan Bait suci Kedua dan Yerusalem pada 70 M sebagai pembalasan atas pemberontakan Yahudi yang sedang berlangsung. Bait suci kedua berlangsung total selama 585 tahun (516 SM hingga 70 M). Eskatologi Yahudi mencakup keyakinan bahwa Bait suci Kedua akan digantikan oleh Bait suci Ketiga di masa depan.

Aksesi Kores Agung dari Kekaisaran Achaemenid pada tahun 559 SM memungkinkan pendirian kembali kota Yerusalem dan pembangunan kembali  bait suci. Beberapa ritual pengorbanan yang belum sempurna telah berlanjut di lokasi Bait suci pertama setelah kehancurannya. Menurut ayat-ayat penutup dari kitab Tawarikh 2 dan kitab Ezra dan Nehemia, ketika orang-orang Yahudi yang diasingkan kembali ke Yerusalem setelah sebuah dekrit dari Koresh yang Agung (Ezra 1: 1-4, 2 Tawarikh 36 : 22–23),  pembangunan dimulai di lokasi asli mezbah Bait Salomo. Setelah penghentian yang relatif singkat karena pertentangan dari orang-orang yang tidak suka dengan pembangunan ini maka, dihentikan selama 7 tahun. Pekerjaan dilanjutkan kembali dan memakan waktu sekitar 5 tahun pada 521 SM di bawah Darius I (Ezra 5) dan selesai pada tahun keenam pemerintahannya (sekitar 516 SM), dengan pengudusan bait suci terjadi pada tahun berikutnya. 

Peristiwa-peristiwa ini mewakili bagian terakhir dalam narasi historis Alkitab Ibrani. Inti asli kitab Nehemia, memoar orang pertama, mungkin telah digabungkan dengan inti Kitab Ezra sekitar 400 SM. Pengeditan lebih lanjut mungkin berlanjut ke era Helenistik. Buku itu menceritakan bagaimana Nehemia, di istana raja di Susa, diberi tahu bahwa Yerusalem tanpa tembok dan memutuskan untuk memulihkannya. Raja mengangkatnya sebagai gubernur provinsi Yehud Medinata dan ia melakukan perjalanan ke Yerusalem. Di sana ia membangun kembali tembok-tembok itu, meskipun ditentang oleh musuh-musuh Israel dan mereformasi masyarakat sesuai dengan hukum Musa.

Lanjutkan bacaan ke halaman selanjutnya

Share Artikel ini

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Arsip

Event & Kegiatan

October 2020
M T W T F S S
 1234
567891011
12131415161718
19202122232425
262728293031  

Sosial Media GBA Center

Open chat
Butuh Bantuan!
Shalom! 👋🏻
Ingin bertanya tentang Gerakan Baca Alkitab dan pelayanannya? 🙏🏻

Kami melayani chat dari Jam 9.00 - 17.00 WIB
can't talk, whatsapp only